Pada 26 Februari nanti, bertempat di Jakarta, Indonesia akan menjadi tuan rumah Konferensi Pemimpin Agama Islam-Kristen Asia atau The Conference of Muslim-Christians Religious Leaders of Asia. Kegiatan ini dimulai 26 Februari hingga 1 Maret 2013.

Konferensi bertema “Bringing A Common Word to Common Action for Justice” tersebut dihelat oleh International Conference of Islamic Scholars (ICIS) bekerja sama dengan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) dan Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI). Didukung pula oleh Federation of Asian Bhisop Conference (FABC) dan Christian Conference of Asia (CCA).

Dikutip dari kemenag.go.id, KH Hasyim Muzadi selaku Sekjen ICIS saat di Jakarta, Selasa (19/02) mengatakan, dengan forum ini diharapkan dapat meningkatkan relasi personal para tokoh Muslim dan Kristen sehingga masing-masing dapat terbuka melakukan aksi-aksi bersama untuk menuntaskan persoalan keadilan dan konflik ekonomi sosial.

Masih menurut Hasyim, ICIS sudah tiga kali menggelar konferensi yang diikuti para cendekiawan Muslim dari berbagai negara dan kini melangkah pada konferensi lintas iman. Konferensi pemimpin agama Muslim-Kristen Asia juga akan dimanfaatkan untuk menjelaskan secara proporsional menyangkut toleransi beragama di Indonesia mengingat masih ada yang menganggap Indonesia intoleran.

“Memang ada kasus intoleransi, tapi bukan pemikiran intoleransi. Ini akan kami jelaskan,” kata Hasyim. "Pemicu berbagai kasus intoleransi di Indonesia bukan fanatisme agama, melainkan faktor-faktor lain, seperti faktor sosial, politik, dan ekonomi".

Pendapat senada dikemukakan oleh Sekretaris Umum PGI Pdt Gomar Gultom. Ia menyebut Indonesia punya pengalaman toleransi yang eksistensial yang bisa ditularkan ke negara lain. Dalam banyak kasus justru agama dipakai sebagai selubung dari kepentingan tertentu yang rawan konflik, di antaranya adalah kepentingan politik dalam pemilihan kepala daerah.

Pada bagian lain Gomar mengatakan bahwa konferensi pemimpin agama Asia juga akan diarahkan untuk merumuskan peran agama dalam penanggulangan korupsi, perdagangan manusia, dan persoalan lingkungan.

Sekretaris Eksekutif Komisi Hubungan Agama dan Kepercayaan KWI Romo Benny Susetyo berharap konferensi pemimpin agama tersebut melahirkan deklarasi yang mendorong terbangunnya persatuan dan peradaban Asia.

“Diharapkan muncul deklarasi semacam Konferensi Asia-Afrika yang dimulai dari pemimpin agama tentang bagaimana keluar dari penjajahan baru, kapitalisme baru, dan harapan baru bagi peradaban Asia,” katanya.

Ketua Panitia Konferensi Nashihin Hasan menyebutkan bahwa konferensi akan diikuti 150 peserta dari 15 negara dan dibuka oleh Menteri Agama Suryadharma Ali.

Akan tampil sebagai pembicara kunci pemikir Islam dari India Ali Asghar Engineer dan sejumlah pembicara, antara lain, Arbishop Ferdinand Capalla (Filipina), Arbishop Felix Macado (Hong Kong), K.H. Hasyim Muzadi, Din Syamsuddin, Komaruddin Hidayat, Azyumardi Azra. Dijadwalkan Jusuf Kalla juga akan menyajikan pengalamannya dalam resolusi konflik di berbagai kawasan.(ant)

Sumber : http://kemenag.go.id/index.php?a=berita&id=120145